alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gempa Mamasa 5,3 M Diikuti 6 Kali Gempa Susulan, Warga Dihimbau Waspada

Muhammad Yunus Kamis, 22 Juli 2021 | 07:13 WIB

Gempa Mamasa 5,3 M Diikuti 6 Kali Gempa Susulan, Warga Dihimbau Waspada
Wilayah Mamasa di Sulawesi Barat. [Google Maps]

Gempa tektonik mengguncang Mamasa, Sulawesi Barat

SuaraSulsel.id - Badan Meteorologi dan Klimatologi Geofisika wilayah IV Makassar mengimbau masyarakat di Kabupaten Mamasa untuk tetap waspada. Gempa tektonik berkekuatan 5,3 Magnitudo mengguncang kabupaten tersebut Kamis, 22 Juli 2021, dini hari.

Hingga kini, BMKG mencatat sudah terjadi enam kali terjadi gempa susulan. Kekuatannya terbesar M4,4 dan terkecil M2,5.

"Hasil monitoring BMKG menunjukkan adanya enam aktivitas gempa susulan dengan magnitudo terbesar M4,4 dan terkecil M 2,5," ujar Kepala Sub Bagian Pelayanan BMKG Wilayah IV Makassar, Siswanto.

Hasil pendahuluan BMKG menunjukkan gempabumi ini berkekuatan M5,3 yang selanjutnya dilakukan pemutahiran menjadi M=5,2.

Baca Juga: Minggu Dini Hari, Gempa Magnitudo 4,2 Guncang Tolitoli Sulawesi Tengah

Episenter gempa bumi terjadi pada koordinat 2,95° LS; 119,37° BT, atau tepatnya berlokasi di darat pada jarak 6 km arah Tenggara Kabupaten Mamasa, Sulawesi Barat pada kedalaman 10 km.

Kata Siswanto, dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempabumi yang terjadi merupakan jenis gempabumi dangkal akibat adanya aktivitas sesar lokal.

Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi ini memiliki mekanisme pergerakan sesar turun mendatar atau oblique normal fault.

Dampaknya, guncangan gempa bumi ini dirasakan di Mamasa, Kaluku, Majene dan Mamuju III-IV MMI atau seperti dirasakan oleh orang banyak dalam rumah pada siang hari. Kemudian, Majeng II-III MMI seperti getaran dirasakan nyata dalam rumah. Terasa getaran seakan akan truk berlalu.

Hingga saat ini belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempabumi tersebut. Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa bumi ini tidak berpotensi tsunami.

Baca Juga: Gempa M 5,6 Guncang Nias Utara, Getaran Dirasakan hingga ke Kabanjahe

Siswanto mengimbau agar masyarakat tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Masyarakat juga diminta menghindar dari bangunan yang retak atau rusak diakibatkan oleh gempa.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait