alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jangan Panik, Hilang Penciuman Adalah Gejala Ringan Terpapar Covid-19

Muhammad Yunus Jum'at, 08 Januari 2021 | 16:54 WIB

Jangan Panik, Hilang Penciuman Adalah Gejala Ringan Terpapar Covid-19
Ilustrasi indera penciuman. (Pixabay)

Gejala manusia terserang virus corona bermacam-macam. Gejala paling umum adalah anosmia

SuaraSulsel.id - Gejala manusia terserang virus corona bermacam-macam. Gejala paling umum adalah anosmia. Sebanyak 86 persen penderita Covid-19 disebut mengalami anosmia.

Anosmia adalah kehilangan kemampuan indra penciuman dan perasa. Dalam studi yang dipublikasi di Journal of Internal Medicine, gejala ini dialami sekitar 86 persen pasien dengan kasus Corona yang ringan.

Untuk membuktikannya, studi tersebut melibatkan lebih dari 2.500 pasien di 18 rumah sakit di Eropa.

Hasilnya, anosmia lebih sering terjadi pada kasus Covid-19 ringan dibandingkan dengan kasus sedang hingga parah.

Baca Juga: Pada Kasus Gejala Ringan Covid-19, Kapan Virus Corona Paling Menular?

“(Disfungsi penciuman) lebih sering terjadi pada kasus Covid-19 yang ringan, daripada kasus sedang hingga parah,” kata para ahli dalam penelitian tersebut, yang dikutip dari Fox News oleh zonautara.com -- jaringan suara.com, Jumat (8/1/2021).

Dari penelitian tersebut, mereka mencatat bahwa sebanyak 75 hingga 85 persen orang kemampuan indra penciuman dan perasanya bisa kembali dalam dua bulan. Sementara 95 persen baru bisa kembali setelah enam bulan lamanya.

Masih dalam penelitian yang sama, diperkirakan sebanyak 5 persen pasien kemampuan indra perasa dan penciumannya masih belum kembali dalam enam bulan.

Sebagai perbandingan, hanya ada 4-7 persen pasien kasus infeksi sedang hingga parah yang melaporkan mengalami gejala ini.

Di Indonesia, beberapa orang yang menderita Anosmia mengaku butuh satu sampai dua minggu untuk mengembalikan indera penciuman mereka.

Baca Juga: Hilangnya Indra Penciuman Bisa Jadi Tubuh Terlindungi dari Virus Corona

Menariknya, para peneliti juga menemukan pasien Covid-19 yang lebih muda justru cenderung lebih banyak mengalami gejala ini, dibandingkan mereka yang lebih tua. Tetapi, hal ini masih perlu analisis lebih lanjut untuk membuktikannya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait